Alasan Investor Menyukai Pembelian Kembali


Pada dasarnya perusahaan yang berhasil mencapai posisi di mana mereka menghasilkan lebih banyak uang daripada yang dapat diinvestasikan kembali dalam bisnis. Investor yang mengalami krisis keuangan menekan perusahaan untuk mendistribusikan akumulasi kekayaan kembali kepada pemegang saham.

Biasanya, perusahaan dapat mengembalikan kekayaan kepada pemegang saham melalui apresiasi harga saham, dividen, atau pembelian kembali saham. 

Sebelumnya dividen adalah bentuk distribusi kekayaan yang paling umum. Namun, ketika Corporate America menjadi lebih progresif dan fleksibel, perubahan mendasar telah terjadi dalam cara perusahaan menggunakan modal.Pembelian kembali telah dipandang sebagai praktik fleksibel pengembalian arus kas berlebih oleh alih-alih pembayaran dividen tradisional. 

Pembelian kembali dapat dilihat sebagai cara yang efisien untuk memasukkan uang kembali ke kantong para pemegang sahamnya, seperti yang ditunjukkan oleh program pengembalian modal Apple (AAPL).


Dasar-dasar Pembelian Kembali
Dalam masa sekarang, perusahaan terkemuka telah mengadopsi strategi pembelian kembali secara teratur untuk mengembalikan semua uang yang berlebihan kepada pemegang saham. 

Menurut definisi, pembelian kembali saham memungkinkan perusahaan untuk berinvestasi kembali dengan mengurangi jumlah saham beredar di pasar. 

Biasanya, pembelian kembali dilakukan di pasar terbuka, mirip dengan cara investor membeli saham. Meskipun ada pergeseran yang jelas dalam distribusi kekayaan dividen ke pembelian kembali saham, ini tidak berarti perusahaan tidak dapat mengejar keduanya.


Investor Apple tumbuh untuk lebih menyukai pembelian kembali karena mereka memiliki pilihan untuk ikut serta atau tidak dalam program pembelian kembali. Dengan tidak berpartisipasi dalam pembelian kembali saham, investor dapat menunda pajak dan mengubah saham mereka menjadi keuntungan di masa depan. 

Dari perspektif keuangan, pembelian kembali menguntungkan investor dengan meningkatkan nilai pemegang saham, meningkatkan harga saham, dan menciptakan peluang menguntungkan pajak.

Nilai Pemegang Saham yang Ditingkatkan
Ada banyak cara perusahaan yang menguntungkan yang  dapat mengukur keberhasilan sahamnya. Namun, pengukuran yang paling umum adalah laba per saham (EPS). 

Laba per saham biasanya dipandang sebagai satu-satunya variabel terpenting dalam menentukan harga saham. Ini adalah bagian dari laba perusahaan yang dialokasikan untuk setiap saham biasa yang beredar.

Ketika perusahaan mengejar pembelian kembali saham, mereka pada dasarnya akan mengurangi aset di neraca mereka dan meningkatkan laba atas aset mereka. Demikian juga, dengan mengurangi jumlah saham beredar dan mempertahankan tingkat profitabilitas yang sama, EPS akan meningkat. 

Untuk pemegang saham yang tidak menjual saham mereka, mereka sekarang memiliki persentase kepemilikan saham perusahaan yang lebih tinggi dan harga per saham yang lebih tinggi.

Bagaimana Cara Kerja "Pembelian Kembali"?

Tingkatkan Harga Saham
Ketika ekonomi goyah, harga saham dapat anjlok sebagai akibat dari pendapatan yang lebih lemah dari yang diharapkan di antara faktor-faktor lainnya. Dalam acara ini, perusahaan akan mengejar program pembelian kembali karena percaya bahwa saham perusahaan undervalued.

Perusahaan akan memilih untuk membeli kembali saham dan kemudian menjualnya kembali di pasar terbuka. Ketika laba per saham meningkat, pasar akan merasakan hal ini secara positif dan harga saham akan meningkat setelah pembelian kembali diumumkan. Ini sering kali disebabkan oleh penawaran dan permintaan sederhana. Ketika ada pasokan saham yang kurang tersedia, maka permintaan naik akan mendorong harga saham.

Manfaat Pajak
Ketika kelebihan uang tunai digunakan untuk membeli kembali saham perusahaan, para alih meningkatkan pembayaran dividen, pemegang saham memiliki kesempatan untuk menunda kenaikan modal jika harga saham naik. 

Secara tradisional, pembelian kembali dikenakan pajak pada tarif pajak capital gain, sedangkan dividen dikenakan pajak penghasilan biasa. Jika saham telah ditahan selama lebih dari satu tahun, keuntungan akan dikenakan tingkat kenaikan modal yang lebih rendah.

Kelebihan Uang Tunai
Ketika perusahaan mengejar program pembelian kembali, ini menunjukkan kepada investor bahwa perusahaan memiliki uang tambahan. Jika sebuah perusahaan memiliki kelebihan uang, maka paling buruk para investor tidak perlu khawatir tentang masalah arus kas. 

Lebih penting lagi, ini memberi kode kepada investor bahwa perusahaan merasa uang lebih baik digunakan untuk mengganti pemegang saham daripada menginvestasikan kembali aset alternatif. Intinya, ini mendukung harga saham dan memberikan keamanan jangka panjang bagi investor.

Kekurangannya
Sementara investor cenderung menyukai pembelian kembali, ada beberapa kelemahan yang harus diwaspadai oleh investor. Pembelian kembali dapat menjadi sinyal dari pemasaran puncak, banyak perusahaan akan membeli kembali saham untuk meningkatkan harga saham secara artifisial. 

Biasanya, kompensasi eksekutif terkait dengan metrik pendapatan dan jika pendapatan tidak dapat ditingkatkan, pembelian kembali dapat secara dangkal meningkatkan pendapatan. Ketika pembelian kembali diumumkan, setiap kenaikan harga saham biasanya akan menguntungkan investor jangka pendek daripada investor yang mencari nilai jangka panjang. 

Ini menciptakan sinyal yang salah kepada pasar bahwa pendapatan membaik karena pertumbuhan organik dan pada akhirnya berakhir dengan nilai yang merugikan.

Garis bawah
Secara umum, redistribusi kekayaan telah dilihat secara positif oleh investor. Ini bisa datang dalam bentuk dividen, laba ditahan dan strategi pembelian kembali populer. 

Dalam hal keuangan, pembelian kembali dapat meningkatkan nilai pemegang saham dan harga saham sementara juga menciptakan peluang menguntungkan pajak bagi investor. Sementara pembelian kembali penting untuk stabilitas keuangan, fundamental perusahaan dan rekam jejak historis lebih penting bagi penciptaan nilai jangka panjang.